Ketika Aku Menjadi Seorang Asisten

Banyak banget yang dapet diambil dari ‘ketika aqu menjadi seorang asisten’. Mari kita mulai dari hal positifnya duLu. Hemmm, yya yya yaa. Jadi seorang asisten dosen di laborat komputer Univ Dian Nuswantoro Semarang : MENYENANGKAN !!

Pada awalnya memang menyenangkan, menggembirakan. Banyak hal baru yang bisa didapat dan dipelajari. Bukan hanya sekedar mendapatkan ilmu dan pengetahuan baru yang belum pernah kita dapatkan, tapi juga dapet pengalaman untuk belajar bekerjasama dengan teman satu lab *ada mas ryan yang satu shift ma aqu, ada dalih, dicky, mb ummi, ma propha.

Jujur aja ilmu yang aqu dapetin nambah secara otomastis, gimana nggak, aqu dituntut untuk belajar mata kuliah baru yang belum pernah aqu dapet *apalagi mata kuliah itu mata kuliahnya anak ekonomi, kesehatan, sistem informasi, dkv, multimedia dll ..


Nggak cuman disitu aja aqu bisa cari ilmu tambahan. Kadang *sering malah, kalo lagi nggak ngasist lagi nggak kuliah lagi nggak sibug dengan HMTI, aqu nyusup jadi mahasiswa di lab tetangga. Ikutan kelas orang lae gitu dehh. Hihi, lumayan lah. Memanfaatkan waktu luang dengan hal yang insyaallah bermanfaat dengan tanpa membayar uang kuliah tambahan. *kecurangan yang boleh dan mungkin wajib ditiru :D


Skarang juga kalo ngerjain tugas nggak usah repot” pake leptop ato minjem komputer beskem. Cukup nongkrong seharian di lab, dan memanfaatkan waktu lab kosong, tugas kelar dengan cepatnya. Hehe, *mamanfaatkan fasilitas yang ada itu bagus! :p

Pokoknya jadi asisten enak banget lah *kalo diliet dari sisi positifnya luyya. Kadang kita bisa dipandang pinter *mencoba nyombong dikit ahh – asline nyombong banyak. Yang bikin asyik lagi, aqu bisa membagi ilmu yang aqu punya buat orang laen. Membuat diri ini bisa bermanfaat bagi orang lain. (sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat bagi orang lain – itu yang jadi peganganqu)
Pokoknya extra luar biasalah..

Negatifnya nih, sejak aqu ngasist emosiqu smakin nggak stabil aja. Tiap hari kalo keluar dari lab hawa”nya mau ngomel mulu, jengkel dan sering uring”an nggak jelas. Hoho.
Aqu sadar, kalo smua itu adalah efek ‘ketika aqu menjadi seorang asisten’ .. hihi. Banyak banget yang bikin aqu jadi sering ngomel” kalo habis ngasist :

- Jenuh dengan hal yang dilakukan berulang kali. Misal aja waktu nginstal program tambahan, 40 komputer harus nginstal satu per satu. Hihi, nginstalnya nggak masalah, yang bikin masalah nginstal 40 komputer itu. Bosen bnaget rasanya, apa lagi kalo waktunya mepet. Harus berdiri dan siap mondar mandir dari komputer satu ke komputer yang laen.

- Bosan ketika menjelaskan kembali materi yang sudah disampaikan dosen kepada mahasiswa yang nggak mudeng. Hehe, kalo yang nanya satu dua orang sih oke njelasinnya. Tapi kalo yang nanya hampir separuh dari isi kelas, lhah dalahhh. Juwehh ni mulut yang ngomong. Njeasin lagi satu satu personal ke personal. Njengkelin banget, huaaakkk. Yang bikin bete lagi, kebanyakan mahasiswa yang nanya lagi itu adalah mahasiswa yang ketika dosennya nerangin materi malah asyik dengan dirinya sendiri, asyik ngobrol ma temen sebelahnya bla bla bla. Ada juga yang masuk lab’nya sengaja telat. So mau nggak mau asisten yang kudu njelasin ulang materi yang udah disampein dosen. Kesadaran masing-masing personal itu sendiri yang seharusnya digali. Sepertinya mereka nggak minat untuk belajar *hehe. Seringnya gitu sihh, yang penting berangkat kuliah, absen, habis itu materi kuliahnya nggak tau diperhatiin apa nggak. Kalo aqu bilang ‘kuliah cuman buat gaya”an’ hee

- Judeg! Ini yang nggak kalah njengkelin. Gimana nggak, sebagian mahasiswa yang aqu asisteni *terutama angkatan 2009, ternyata masih GAPTEK. Buat sekedar megang mouse aja nggak sedikit yang asih ga’gu mpe tangannya keringetan. Nggak sedikit pula nggak tau mana itu tombol Ctrl, Alt, del, dan enter. Hihi, miris banget sebenernya ketika menemui hal yang seperti ini. Ternyata masih seperti inilah pendidikan di Indonesia tercinta. Lulusan SMA/SMK ato yang sederajat masih banyak yang GAPTEK. Nggak bisa nyalahin mereka juga, gimanapun mungkin mereka emang belum pernah pegang komputer selama ini. Mungkin ini bisa jadi ‘PR’ buat pemerintah, bagaimana menjadikan Indonesia tidak Gagap Teknologi ..

Yyaa, dari ‘ketika aqu menjadi seorang asisten’ aqu jadi tau fakta yang ada tentang pendidikan yang “sebenarnya” di Indonesia khususnya di Semarang ini. Jadi pengen ngadain program “Semarang bebas GAPTEK”, heeehheee ..

Yukkkk temen” Fasilkom Udinus kita ngadain program gituan. Kmaren khan kita ada wacana “Fasilkom Bakti Masyarakat”, nahh mungkin dari situ kita bisa ngasih suatu hal yang bermanfaat buat masyarakat tapi sesuai dengan bidang kajian kita *komputer pastinya. Mungkin bisa semacam pengenalan dasar komputer dan pelatihan dasar dulu, kayak yang pernah HMTI adain dulu “HMTI Bakti Sosial” pengenalan dan peatihan dasar komputer buat adek” kita yang masih SD gitu. Oia, HMTI kapan niihh mau ngadain program begituan lagi yya, kogg kayaknya dari RKT yang kita buat nggak ada kegiatan macem gitu, hehe. *diLuar RKT yuuuuukkkkk, :smangat:

Hemmm, itu tadi sekilas cerita ‘ketika aqu menjadi seorang asisten’ heehehee. Yya setidaknya banyak hal positif yang bisa aqu ambil dari sisi negatif ‘ketika aqu menjadi seorang asisten’. Belajar buat sabar itu pasti, belajar buat lebih mengendalikan emosi itu juga pasti. Hehehe,

Oia, moyen mau minta maaf buat temen” HMTI nih. Maav yya kalo efek uring”annya nyampe ke temen” smua. Maaf karna beberapa minggu ini nggak bisa dampingin temen” smua di persiapan kegiatan. Tetep smangat yya Keluarga HMTI qu. Tetep saling dukung dan jangan lupa untuk slalu koordinasi. Kalo butuh bantuan, mau tanya” yang nggak tau, sms aja, ato kalo aqu lagi nggak di beskem, langsung aja ke Lab D.2.K, pokoknya semangat. Dan jangan hanya mengandalkan kami” pengurus lama yang sudah mulai sibug sendiri ini. Berinisiatiflah, berkreatiflah. Tetep ‘Satukan Tujuan dengan Semangat Kebersamaan’ yya ^^

-Love u always, :)-